Sabtu, 21 September 2013

Perbedaan Diploid dan Haploid (BIOLOGI KELAS XII)

Perbedaan Diploid dan Haploid. Ada dua jenis sel dalam tubuh – sel haploid dan sel diploid. Perbedaan antara haploid dan sel diploid berkaitan dengan jumlah kromosom yang mengandung sel.
  Diploid Haploid
Tentang Sel diploid mengandung dua set lengkap (2n) kromosom. Sel haploid memiliki setengah jumlah kromosom (n) dari diploid
Bagian Sel dan Pertumbuhan: Sel diploid berkembang biak dengan mitosis pembuatan sel anak yang merupakan replika persis. Sel haploid adalah hasil dari proses meiosis, jenis pembelahan sel di mana sel-sel diploid membelah diri untuk menimbulkan sel-sel germinal haploid. Sebuah sel haploid akan bergabung dengan sel haploid lain pada saat pembuahan.
Contoh Kulit, darah, sel-sel otot (juga dikenal sebagai sel-sel somatik) Sel yang digunakan dalam reproduksi seksual, sperma dan ovum (juga dikenal sebagai Gamet).

Pengantar Singkat untuk Kromosom

Kromosom adalah struktur double-helix yang menampung DNA dan protein dalam sel. Kromosom adalah sebuah untai DNA yang mengandung gen yang ditemukan dalam organisme hidup. Kromosom juga mengandung protein, yang membantu paket DNA dan mengontrol fungsi-fungsinya. Sebuah kromosom homolog adalah sepasang kromosom yang sama panjang, posisi sentromer, dan pola pewarnaan dengan gen untuk karakteristik yang sama pada lokus yang sesuai (lokasi).

Definisi

Ploidi mengacu pada jumlah set kromosom dalam sel biologis, sel yang mengandung dua set kromosom dikenal sebagai sel diploid. Manusia memiliki total 23 pasang kromosom, sehingga jumlah total 46. (23 X 2) Dua puluh dua dari pasangan ini adalah autosomal di alam, yaitu mereka yang memiliki karakteristik non-seksual sedangkan pasangan terakhir dikenal sebagai kromosom seks. Sebuah sel haploid, di sisi lain, adalah bahwa sel yang hanya berisi satu set kromosom di dalamnya. Sel haploid ditemukan pada berbagai ganggang, berbagai lebah jantan, tawon dan semut. Sel haploid tidak harus bingung dengan sel monoploid, nomor monoploid mengacu pada jumlah kromosom unik dalam satu sel biologis.

Meiosis

Semua sel hewan tetap memiliki jumlah kromosom dalam sel tubuh mereka yang ada di homolog berpasangan (2n). Setiap pasang kromosom terdiri dari satu kromosom dari ibu dan kedua dari ayah. Selama proses meiosis (pembelahan sel untuk reproduksi seksual), sel kelamin membelah untuk menghasilkan “gamet” yang kemudian hanya berisi satu set kromosom (n).
Meiosis
Sel haploid yang dihasilkan melalui proses meiosis. Perhatikan bagaimana setiap sel berakhir memiliki setengah jumlah kromosom sebagai sel induk.
Ketika gamet pria dan wanita fuse selama pembuahan dan pembentukan zigot, jumlah kromosom dikembalikan ke 2n lagi. Dengan demikian, sel-sel diploid adalah mereka yang berisi satu set lengkap (atau 2n) kromosom sedangkan sel haploid adalah mereka yang memiliki setengah jumlah kromosom (atau n) dalam inti. Dalam sel tumbuhan, tahap haploid atau n merupakan bagian besar dari siklus hidup.

Bagian Sel dan Pertumbuhan

Sel haploid merupakan hasil dari proses meiosis, jenis pembelahan sel reduksi dimana sel diploid membelah diri untuk menimbulkan sel-sel germinal haploid atau spora. Selama meiosis, sel germinal diploid terbagi sehingga menimbulkan empat sel haploid dalam dua putaran pembelahan sel. Proses ini tidak terjadi pada organisme (bakteri misalnya) yang mereproduksi melalui proses aseksual seperti pembelahan biner.
Selama proses reproduksi, sel haploid (pria dan wanita) bersatu untuk membentuk zigot diploid. Pertumbuhan sel adalah hasil dari proses mitosis, yang merupakan proses yang terjadi ketika sel-sel ibu membelah diri untuk menimbulkan sel-sel anak yang identik dengan jumlah yang sama kromosom. Proses ini sedikit berbeda dalam berbagai jenis sel, sel hewan menjalani mitosis “terbuka” dengan pemecahan membran inti, sedangkan organisme seperti jamur dan ragi mengalami mitosis ditutup dengan membran inti utuh.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar