Minggu, 22 September 2013

Sejarah Singkat Fahrenheit (FISIKA KELAS X)

Sejarah Singkat Gabriel Daniel Fahrenheit  (1686-1736) - Gabriel Daniel Fahrenheit lahir di Danzig, Polandia, pada tanggal 14 Mei 1686. Sejak kecil Fahrenheit tinggal di Amsterdam, Belanda. Ia belajar fisika, ilmu dagang, dan cara membuat peralatan meteorologi. Pada usia 31 tahun, ia mencari nafkah dengan berdagang alat-alat meteorologi.
Di waktu luangnya, Fahrenheit terus bereksperimen. Pekerjaannya membawa Fahrenheit berkeliling Eropa dan berkenalan dengan tokoh akademis ternama seperti Gottfried Leibenz dan Christian Wolff. Pada tahun 1718, dia berhenti dari pekerjaanya dan mengajar di Amsterdam. Dia menemukan pertama kali skema Fahrenheit pada tahun 1724. Pada tahun 1720, setelah melakukan berbagai penelitian, Fahrenheit menemukan bahwa penggunaan air raksa dalam pembuatan alat pengukuran suhu akan menjamin keakuratan. Derajat suhu yang digunakan dalam termometer tersebut kemudian diberi nama Fahrenheit, sesuai nama penemunya. Fahrenheit meninggal dunia pada tahun 1736 di The Hague.
Pada tahun 1708 Fahrenheit bertemu dengan Ole Romer, astronom berkebangsaan Denmark. Ole Romer pernah membuat termometer dengan skala 60o untuk titik didih air, 8o untuk titik lebur es, dan 22,5o untuk suhu tubuh manusia. Pada tahun 1709 Fahrenheit membuat termometer yang diisi dengan alkohol. Akan tetapi, ia segera tahu bahwa alkohol kurang baik untuk bahan pengisi termometer karena alkohol mendidih pada suhu rendah. Ia mencoba menggunakan zat cair lain sebagai bahan pengisi termometer. Setelah mengadakan percobaan selama 5 tahun, pada tahun 1714 Fahrenheit berhasil membuat termometer raksa.
Pada tahun 1724 Fahrenheit melaporkan penemuannya kepada Royal Society, sebuah Lembaga Ilmu Pengetahuan di Inggris. Termometer Fahrenheit dibuat dengan skala 32o untuk titik beku air, 212o untuk air mendidih, dan 96o untuk suhu tubuh manusia. Atas penemuannya itu Fahrenheit diangkat menjadi anggota Royal Society. Termometer skala Fahrenheit terutama dipakai di Inggris, AS, Kanada, Afrika Selatan, Australia, dan Selandia Baru.
Fahrenheit meninggal dunia pada 16 September 1736 di Den Haag, Belanda. Ia dikenang sebagai penemu termometer raksa dan termometer alkohol. Selain membaca artikel Sejarah Singkat Fahrenheit  anda juga bisa bisa membaca Jenis-jenis Termometer.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar