Kamis, 19 September 2013

Adaptasi Tumbuhan Hewan di Daratan (BIOLOGI KELAS X)

Adaptasi Tumbuhan Hewan di Daratan. Adaptasi terestrial diperagakan oleh tanaman dan binatang yang hidup di habitat darat. Karena ada beragam jenis habitat lahan, adaptasi ditunjukkan oleh organisme juga sangat beragam jenis.

Adaptasi Fossorial

Adaptasi ini terjadi pada hewan dengan modus kehidupan di bawah tanah. Mereka dilengkapi dengan organ penggali dan mereka menggali untuk makanan, perlindungan, atau untuk berteduh. Zoologically, mereka cenderung primitif dan tak berdaya. Fitur adaptational adalah:
  1. Kontur tubuh berbentuk silinder, berbentuk gelendong, atau fusiform (misalnya, cacing tanah, tahi lalat, luak) sehingga dapat mengurangi hambatan dalam bagian bawah tanah.
  2. Kepala kecil dan anterior mengecil untuk membentuk moncong penyusup.
  3. Leher dan pinnae dikurangi untuk menghindari obstruksi dalam gerakan cepat melalui lubang. Beberapa jenis, ekor juga diperpendek.
  4. Mata tetap kecil dan non-fungsional.
  5. Tungkai pendek dan kuat. Cakar yang luas dan gemuk dengan cakar yang panjang dan beberapa struktur tambahan untuk menggali. Kaki depan yang dimodifikasi menjadi menggali organ.

Adaptasi kursorial

Ini adalah adaptasi yang melibatkan “lari” dan diperlukan oleh organisme hidup di habitat padang rumput, karena kurangnya tempat persembunyian berarti berjalan cepat merupakan cara penting perlindungan dari musuh sana. Kuda, zebra, rusa, dan sebagainya menunjukkan adaptasi ini, dengan mengikuti perubahan:
  1. Leher direduksi dan tubuh ramping, ini akan mengurangi hambatan udara saat berlari.
  2. Tulang-tulang telapak tangan (carpals, metacarpals) dan Sol (tarsus, metatarsus) menjadi ringkas dan sering menyatu untuk membentuk kanon tulang.
  3. Lengan bawah tulang hasta dan tulang betis fibula berkurang.
  4. Segmen distal kedua tungkai, seperti jari-jari, tibia, dan tulang kanon, yang memanjang untuk meningkatkan panjang langkah tersebut.
  5. Gerakan anggota badan dibatasi.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar