Kamis, 19 September 2013

Bagaimana Bakteri Bergerak? (BIOLOGI KELAS X)

Debu, Kotoran, Pembusukan, Sakit, Penyakit, Ini adalah hal yang cenderung datang ke pikiran ketika kita berpikir tentang bakteri, dan memang seharusnya begitu, bakteri ini ditemukan dalam kotoran, debu dan makanan basi, dan juga dapat menyebabkan sakit dan penyakit. Namun, bakteri juga dapat membantu untuk tubuh manusia, dengan hari ini, bakteri “sehat” kadang-kadang sengaja dimasukkan ke dalam makanan yang kita konsumsi. Bakteri sangatlah menarik bahwa mereka terdiri dari hanya satu sel. Namun, mereka organisme bersel tunggal yang sangat kompleks, dan dalam beberapa kasus, sangat tahan lama. Ada jenis bakteri yang dapat hidup dalam dingin begitu kuat akan membekukan darah manusia. Ada juga strain bakteri yang dapat menahan ledakan radiasi 1.000 lebih kuat daripada apa yang dibutuhkan untuk menguapkan manusia.
Seperti halnya bakteri berbeda dalam hal pilihan lingkungan / toleransi dan apakah mereka membantu atau berbahaya, sehingga berbeda secara mekanisme gerak mereka. Salah satu cara yang digunakan beberapa bakteri bergerak adalah melalui penggunaan flagella. Flagela berukuran panjang, cambuk seperti ekor yang memungkinkan bakteri untuk berenang melalui lingkungan mereka. Flagela ini melayani fungsi yang sama seperti baling-baling kapal, memberikan gerakan maju bagi bakteri. Flagela mungkin mekanisme gerakan yang paling umum di antara bakteri, dan beberapa konfigurasi flagela yang berbeda telah didokumentasikan. Organisme dengan flagela di setiap akhir memiliki peralatan apa yang dikenal sebagai dera kutub. Jika organisme memiliki banyak flagela pada salah satu ujung, itu dianggap memiliki dera berumbai. Bakteri dengan flagela membentang dari titik yang berbeda di sekitar pinggirannya memiliki dera peritrichous.
Ada bentuk bakteri yang dapat mengontrol kedalaman mereka dalam air melalui penggunaan gelembung gas. Pelepasan gelembung ini mengontrol daya apung organisme. Jenis lain dari bakteri meluncur dan mengeluarkan jejak lendir, ilmuwan tidak tahu persis apa yang mendorong bakteri meluncur.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar