Minggu, 22 September 2013

Cepat rambat gelombang elektromagnetik (FISIKA KELAS XII)

Cepat rambat gelombang elektromagnetik - Percobaan yang dilakukan oleh Hans Christian Oersted (1777 – 1851), menunjukkan bahwa arus listrik dapat membuat jarum kompas berubah arah. Hal ini membuktikan bahwa di sekitar arus listrik terdapat medan magnet. Kemudian, ilmuwan Prancis Andre Marie Ampere (1775 -1836), menemukan bahwa dua kawat yang bermuatan arus listrik dapat dibuat tarik-menarik atau tolak-menolak, persis seperti magnet. Pada tahun 1865, ilmuwan Skotlandia, James Clerk Maxwell (1831 – 1879), menyatakan bahwa medan listrik dan medan magnet berhubungan erat. Maxwell menyadari bahwa jika suatu arus listrik dialirkan maju-mundur, arus itu dapat menimbulkan gelombang elektromagnetik yang berubah-ubah yang memancar keluar dengan kecepatan yang sangat tinggi. Perhitungan-perhitungannya menunjukkan bahwa gelombang elektromagnetik itu memancar pada kecepatan cahaya. Berdasarkan hal ini, Maxwell menyimpulkan bahwa cahaya itu sendiri adalah bentuk gelombang elektromagnetik.
Medan listrik tegak lurus medan magnet magnet dan tegak lurus arah gelombang
Medan listrik tegak lurus medan magnet magnet dan tegak lurus arah gelombang
Medan listrik dan medan magnetik selalu saling tegak lurus, dan keduanya tegak lurus terhadap arah perambatan gelombang. Jadi, gelombang elektromagnetik merupakan gelombang transversal. Cepat rambat gelombang elektromagnetik tergantung pada permeabilitas vakum ( µo ) dan permitivitas vakum ( εo ) sesuai dengan hubungan:

Permeabilitas vakum diketahui sebesar 4π x 10-7 Wb/A.m dan permitivitas vakum adalah 8,85 x 10-12 C/Nm2, sehingga diperoleh nilai c = 3 x 108 m/s.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar