Sabtu, 21 September 2013

Metoda Kultur Jaringan Tanaman "BIOLOGI KELAS XI)

Metoda Kultur Jaringan Tanaman. Kultur jaringan tanaman memungkinkan para ilmuwan untuk pertumbuhan tanaman rekayasa genetika. Hal ini juga memungkinkan perusahaan benih dengan cepat mereproduksi tanaman genetik yang menarik, seperti yang buah baik. Kultur juga menyediakan beberapa tanaman yang tumbuh cepat di daerah di mana penyerbukan tidak tersedia.

Langkah pertama

Jaringan asli disebut eksplan. Hal ini penting untuk hati-hati memilih eksplan untuk memastikan tidak ada anomali genetik atau infeksi bakteri. Ujung akar dan ujung tunas adalah eksplan paling populer karena mereka mengalami pertumbuhan kembali yang cepat. Pembiakan harus dilakukan dalam lingkungan yang steril. Jika eksplan tidak tumbuh laboratorium, harus disterilkan dengan alkohol atau zat kimia lain. Ujung akar, meskipun pilihan eksplan umum, sulit untuk mensterilkan. Mereka tercakup dalam bakteri dari tanah yang sulit untuk menghapusnya. Jika tidak sepenuhnya disterilkan, bakteri akan tumbuh terlalu cepat dalam media kultur sebelum tanaman tumbuh cukup. Ada beberapa perusahaan pemasok yang membawa budaya dimulai dengan tunas pra-disterilkan untuk pengajaran di kelas. Budaya tanaman juga dapat tumbuh dari biji disterilkan.
Metoda Kultur Jaringan Tanaman

Pertumbuhan Menengah

Setelah sterilisasi, eksplan ditempatkan dalam medium pertumbuhan yang bisa cair atau padat, tergantung pada jenis budaya yang diinginkan. Medium pertumbuhan adalah vitamin dan nutrisi hormon, garam dan tanaman. Hormon tanaman mendorong satu atau lebih kasus dari pertumbuhan tanaman. Jika orang tersebut ingin kultur tanaman lebih akar atau daun pertumbuhan yang lebih cepat, ia menyesuaikan tingkat hormon tanaman. Untuk memantapkan medium pertumbuhan, agen pembentuk gel ditambahkan. Media yang umum adalah agar (dari rumput laut), ganggang dan gusi xantham. Tanaman ini kemudian tumbuh dalam medium dalam kondisi steril.

Tanaman budidaya

Setelah tanaman tumbuh ke ukuran yang diinginkan, dapat dipindahkan ke pot tanah. Pucuk jaringan budidaya dapat disubkultur, atau dipotong dan dipindahkan ke media sendiri untuk pertumbuhan. Tanaman budidaya klon dari eksplan dan tanaman induk. Setiap kekuatan atau kelemahan dari spesimen asli akan hadir di jaringan hasil budidaya.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar