Jumat, 20 September 2013

Penanggulangan Gangguan Sistem Kekebalan Tubuh (BIOLOGI KELAS XI)

Gangguan sistem kekebalan menyebabkan aktivitas abnormal rendah atau overactivity dari sistem kekebalan tubuh. Dalam kasus overactivity sistem kekebalan tubuh, serangan tubuh dan kerusakan jaringan mereka sendiri (penyakit autoimun). Penyakit defisiensi imun menurunkan kemampuan tubuh untuk melawan penyerbu, menyebabkan kerentanan terhadap infeksi.

Alergi dan Asma

Alergi terjadi akibat reaksi berlebihan sistem kekebalan terhadap zat asing non-ancaman. Makanan dan partikel terhirup seperti serbuk sari dan bulu hewan peliharaan adalah alergen yang paling umum (zat yang menyebabkan reaksi alergi). Ketika sistem kekebalan tubuh merasakan alergen, merangsang pelepasan bahan kimia seperti histamin.
Gejala reaksi alergi yang dihasilkan dapat mencakup masalah pernapasan, iritasi mata, ruam, hidung tersumbat, atau mual dan muntah. Obat antihistamin dapat mengurangi gejala, tetapi menghindari paparan alergen adalah pengobatan pencegahan terbaik untuk alergi.
Asma adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menjadi terlalu aktif dalam saluran napas (bronkus) di paru-paru. Penderita asma menderita episode periodik penyempitan saluran udara (bronkospasme), sehingga sulit untuk bernapas. Kebanyakan orang dengan asma juga memiliki peradangan yang sedang berlangsung di saluran udara. Pengobatan asma kadang-kadang termasuk setiap hari menghirup kortikosteroid, yang mengurangi overactivity sistem kekebalan tubuh dan peradangan.

Penyakit autoimun

Dalam respon terhadap pemicu tidak diketahui, sistem kekebalan tubuh dapat mulai memproduksi antibodi yang bukan memerangi infeksi, menyerang jaringan tubuh sendiri. Pengobatan untuk penyakit autoimun pada umumnya berfokus pada mengurangi aktivitas sistem kekebalan tubuh. Contoh penyakit autoimun meliputi:
Rheumatoid arthritis. Sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi yang menempel pada lapisan sendi. Sel sistem kekebalan kemudian menyerang sendi, menyebabkan peradangan, pembengkakan, dan nyeri. Jika tidak diobati, rheumatoid arthritis menyebabkan secara bertahap menimbulkan kerusakan sendi permanen. Pengobatan untuk rheumatoid arthritis dapat mencakup berbagai obat oral atau injeksi yang mengurangi overaktif sistem kekebalan tubuh.
Lupus eritematosus sistemik (lupus). Orang dengan lupus mengembangkan antibodi autoimun yang dapat menempel jaringan seluruh tubuh. Sendi, paru-paru, sel-sel darah, saraf, dan ginjal yang umumnya terkena pada lupus. Pengobatan sering membutuhkan setiap hari prednison oral, steroid yang mengurangi fungsi sistem kekebalan tubuh.
Penyakit radang usus (IBD). Sistem kekebalan tubuh menyerang lapisan usus, menyebabkan kasus diare, perdarahan rektum, buang air besar mendesak, sakit perut, demam, dan kehilangan berat badan. Colitis dan penyakit Crohn adalah dua bentuk utama dari IBD. Obat penekan kekebalan Lisan dan disuntikkan dapat mengobati IBD.
Multiple sclerosis (MS). Sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel saraf, menyebabkan gejala yang dapat termasuk rasa sakit, kebutaan, kelemahan, koordinasi yang buruk, dan kejang otot. Berbagai obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh dapat digunakan untuk mengobati multiple sclerosis.
Diabetes mellitus tipe 1. Antibodi sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan sel-sel memproduksi insulin di pankreas. Dengan usia dewasa muda, orang dengan diabetes tipe 1 membutuhkan suntikan insulin untuk bertahan hidup.
Sindrom Guillain-Barre. Sistem kekebalan tubuh menyerang saraf mengendalikan otot-otot di kaki dan kadang-kadang lengan dan tubuh bagian atas. Hasil kelemahan, yang kadang-kadang bisa menjadi berat. Menyaring darah dengan prosedur yang disebut plasmapheresis adalah pengobatan utama untuk sindrom Guillain-Barre.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar