Kamis, 19 September 2013

Ciri-ciri Vir us Entitas Hidup dan non-Hidup (BIOLOGI KELAS X)

Meskipun dikategorikan sebagai mikroba sederhana, karakteristik virus yang sangat berbeda dari mikroorganisme lainnya. Baik itu ukuran, isi genom atau reproduksi, virus ditandai dengan atribut yang unik.
Virus
Virus
Kita berkenalan baik dengan fitur yang luar biasa dari entitas yang hidup dan non-hidup. Tapi, yang mengejutkan semua, virus, yang merupakan mikroba yang paling sederhana, ditandai oleh keduanya! Sederhananya, mereka memiliki atribut baik yang hidup ataupun yang tidak hidup.
Virus memiliki struktur yang sederhana karena mereka tidak terbuat dari sel. Mereka membutuhkan sel inang untuk bertahan hidup. Di dalam sel tuan rumah mereka, virus menunjukkan semua karakteristik organisme hidup. Di luar sel inang mereka, virus adalah hampir tidak aktif.

Ciri-ciri umum

Ukuran
Semua virus telah dipelajari yang berkisar diameter 20 sampai 300 nanometer, sementara rentang panjang mereka antara 20 sampai 14.000 nanometer. Satu nanometer sama dengan sepermilyar dari satu meter, yang bahkan lebih kecil dari diameter sehelai rambut manusia. Bahkan, diameter sehelai rambut manusia adalah sekitar 100 kali lebih besar dari nanometer. Jadi untuk membantu studi virus secara rinci scanning dan transmisi mikroskop elektron yang digunakan.

Struktur

Dilihat di bawah mikroskop elektron, penutup terluar virus dikenal sebagai kapsid (mantel protein pelindung), yang membungkus protein dan genom. Bentuk virus ditentukan oleh susunan protein dalam kapsid ini. Virus mungkin berserabut, berbentuk batang, heliks, bulat, atau ikosahedral dalam bentuk. Ekstensi disebut antigen membantu dalam mengidentifikasi dan melampirkan virus ke organisme inang.
Tata nama
Semua virus baik berisi asam ribonukleat (RNA) atau asam deoksiribonukleat (DNA) sebagai genom mereka. Berdasarkan fitur ini, mereka disebut masing-masing Virus RNA atau Virus DNA .

Karakteristik morfologi

Secara umum virus dapat diklasifikasikan menjadi lima jenis morfologi yang berbeda.
Spiral
Sebuah virus heliks menyerupai tangga spiral. Virus ini adalah tanpa-selubung dengan kapsomer dan tersusun spiral di sekitar genom virus.
Ikosahedral
Virus ikosahedral memiliki 20 muka segitiga sama sisi dan 12 sudut. Kebanyakan virus hewan yang ditemukan ikosahedral atau bola dengan simetri ikosahedral.
yg tersebar luas
Sebuah virus yg tersebar luas pada dasarnya merupakan virus ikosahedron dengan memanjang (lima kali lipat) sumbu. Di yg tersebar luas morfologi umumnya ditemukan dalam bakteriofag.
Selubung
Virus ini membawa selubung yang mengelilingi kapsid heliks dengan morfologi. Virus tersebut tergantung pada selubung untuk kemampuan infektif.
Kompleks
Virus kompleks terdiri dari kombinasi struktur yang mirip dengan (atau sama sekali baru) struktur virus lainnya.

Karakteristik eksistensial

Virus menunjukkan kedua karakteristik non-hidup dan hidup untuk tujuan kelangsungan hidup mereka. Virus di tempat non-hidup mereka disebut sebagai virion.
Sifat Hidup Organisme ‘
Karakteristik biologis yang mendefinisikan virus sebagai entitas hidup adalah kemampuan mereka untuk mereproduksi dan bermutasi. Setelah di dalam sel inang prospektif, virus mereplikasi pada tingkat yang sangat cepat. Selama mutasi virus  dapat mengalami perubahan dalam urutan nukleotida dalam kondisi tertentu.
Sifat Organisme non-Hidup ‘
Virus tidak tumbuh atau mereplikasi sendiri, mereka membutuhkan sel asing dimana mereka dapat menginfeksi dan kemudian meniru. Dalam istilah sederhana, mereka tidak melakukan apapun aktivitas biologis kecuali dipicu oleh organisme inang masing-masing. Virus ‘acellular’ (tidak ada sel) – mereka tidak memiliki sitoplasma dan sel organel, yang keduanya fitur yang paling membedakan dari makhluk hidup.

Karakteristik reproduksi

Modus reproduksi virus adalah unik dibandingkan dengan organisme lain. Mereka mereproduksi hanya setelah menginfeksi sel inang. Ketika virus memasuki organisme inang, menyerang sel dan berada di dalamnya. Ini adalah alasan sering dikatakan bahwa virus adalah organisme intraselular. Setelah masuk inang, genom virus memanipulasi sel inang untuk mensintesis mantel protein dan asam nukleat virus baru. Para virion (asam nukleat dan kapsid) kemudian dirakit, setelah itu virus direplikasi keluar dari organisme inang. Virus memperoleh semua nutrisi, bahan kimia, dan terkadang enzim, dari sel inang untuk bertahan hidup dan reproduksi.

Karakteristik infektif

Virus dapat menginfeksi mikroba lainnya (misalnya bakteri), jamur, tumbuhan dan hewan. Virus yang menginfeksi bakteri hanya diklasifikasikan sebagai bakteriofag, sedangkan mycophages adalah sekelompok virus yang menginfeksi jamur. Mereka adalah parasit obligat, yang mungkin atau mungkin tidak membunuh sel inang setelah replikasi.
Meskipun dipandang sebagai entitas menular, virus sangat penting. Mereka memainkan peranan penting dalam mentransfer gen antara spesies yang berbeda. Hal ini memberikan kontribusi besar terhadap keragaman genetik dan keanekaragaman hayati secara umum. Virus ditemukan di hampir semua ekosistem di planet kita. Meskipun setelah baik diteliti, virus masih tetap salah satu dari beberapa spesies tidak lengkap dieksplorasi di Bumi.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar