Sabtu, 21 September 2013

Obat Yang Mempengaruhi Sistem Saraf Pusat (BIOLOGI KELAS XI)

Obat Yang Mempengaruhi Sistem Saraf Pusat. Sistem saraf pusat mengarahkan fungsi semua jaringan tubuh. Sistem saraf perifer menerima ribuan masukan sensorik dan mengirimkannya ke otak melalui sumsum tulang belakang. Otak memproses informasi ini masuk dan membuang 99% tidak penting. Setelah informasi sensorik telah dievaluasi, daerah terpilih dari sistem saraf pusat memulai impuls saraf ke organ atau jaringan untuk membuat respon yang tepat.
Pengaruh kimia mampu menghasilkan segudang efek pada aktivitas dan fungsi sistem saraf pusat. Karena pengetahuan kita tentang berbagai daerah fungsi otak dan neurotransmitter di otak terbatas, penjelasan untuk mekanisme kerja obat mungkin samar-samar. Ini dikenal neurotransmiter: asetilkolin yang terlibat dengan memori dan belajar, norepinefrin yang terlibat dengan mania-depresi dan emosi, dan serotonin yang terlibat dengan ritme biologis, tidur, emosi, dan rasa sakit.

Stimulan Sistem saraf pusat:

Stimulan adalah obat yang mengerahkan aksi mereka melalui eksitasi sistem saraf pusat. Stimulan psikis meliputi kafein, kokain, amfetamin dan berbagai macam. Obat ini digunakan untuk meningkatkan kewaspadaan mental dan mengurangi rasa kantuk dan kelelahan. Namun, meningkatkan dosis kafein diatas 200 mg (sekitar 2 cangkir kopi) tidak meningkatkan kinerja mental namun dapat meningkatkan kegelisahan, lekas marah, tremor, dan sakit kepala. Peminum kopi berat menjadi secara psikis tergantung pada kafein. Jika kafein ditahan, seseorang mungkin mengalami gejala penarikan ringan ditandai dengan iritabilitas, kegugupan, dan sakit kepala.
Kafein dan xanthines kimia terkait, teofilin dan teobromin, penurunan dalam urutan yang diberikan dalam tindakan stimulasi mereka. Mereka mungkin termasuk dalam beberapa obat over-the-counter.
Tindakan kafein adalah untuk memblokir reseptor adenosin sebagai antagonis. Sebagaimana kafein memiliki struktur yang mirip dengan kelompok adenosine. Ini berarti bahwa kafein akan cocok reseptor adenosin serta adenosin sendiri. Ini menghambat pelepasan neurotransmitter dari lokasi presynaptic tetapi bekerja di selaras dengan norepinefrin atau angiotensin untuk meningkatkan tindakan mereka. Antagonisme reseptor adenosin oleh kafein akan muncul untuk mempromosikan rilis neurotransmiter, sehingga menjelaskan efek stimulasi kafein.
Amfetamin:
Stimulasi yang disebabkan oleh amfetamin disebabkan oleh pelepasan norepinefrin berlebihan dari lokasi penyimpanan dalam sistem saraf perifer. Hal ini tidak diketahui apakah tindakan yang sama terjadi pada sistem saraf pusat. Dua teori lain untuk tindakan mereka bahwa mereka terdegradasi lebih lambat dari norepinefrin atau bahwa mereka dapat bertindak di situs reseptor serotonin.
Dosis terapi amfetamin meningkatkan suasana hati, mengurangi perasaan kelelahan dan kelaparan, memfasilitasi kekuatan konsentrasi, dan meningkatkan keinginan dan kapasitas untuk melaksanakan pekerjaan. Mereka menimbulkan perasaan menggembirakan tenaga, kekuatan, energi, penonjolan diri, fokus serta motivasi meningkat. Kebutuhan untuk tidur atau makan berkurang.
Levoamphetamine (Benzedrine), dextroamphetamine (Dexedrine), dan methamphetamine (Methedrine) secara kolektif disebut sebagai amfetamin.
Benzedrine adalah campuran dari kedua dextro dan isomer levoamphetamine. isomer Dextro ini adalah beberapa kali lebih kuat daripada isomer levo.
Alih fungsi penggunaan dan penyalahgunaan amfetamin adalah masalah yang signifikan yang mungkin termasuk ibu rumah tangga mengambil pil diet, atlet menginginkan peningkatan kinerja, sopir truk mengemudi pantai non-stop ke-pantai, atau mahasiswa pemadatan sepanjang malam untuk ujian.

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar:

Poskan Komentar